Notification

×

Kategori Berita

Cari Berita

Iklan

Iklan

Indeks Berita

Tag Terpopuler

Musim Pancaroba, Ada Potensi Hujan Angin dan Angin Kencang

Senin, 13 Desember 2021 | Desember 13, 2021 WIB | 0 Views Last Updated 2021-12-12T17:14:18Z

 BMKG memprediksi adanya potensi hujan angin dan angin kenacang di beberapa wilayah di Indonesia, kondisi tersebut di akibatkan karna terjadinya peralihan musim dari musim hujan hingga musim kemarau. Potensi  hujan angin dan angin kencang ini di sebabkan oleh adanya pertumbuhan awan-awan Cumulus atau Cumulonimbus.

    Awan Cumulonimbus atau biasa di kenal dengan nama Thunderheads yang memiliki energy sangat kuat dan dapat berkembang menjadi supercell yang bisa menghasilkan hujan angin, angin kencang, petir, hingga banjir bandang. Bahkan dapat menghasilkan angin puting beliung, dan angin tornado sekalipun hujan yang amat deras yang berasal dari awan Cumulonimbus, lazimnya dapat menyebabkan  curah hujan yang berlangsung selama kurang lebih 20 menit.

      Hal ni terjadi karena awan tidak hanya membutuhkan banyak energy tetapi awan juga mengeluarkan banyak energy untuk terbentuk. Maka dari itu masyarakat perlu waspada terjadinya bencana hidrometeologi yang mengakibatkan curah hujan dan angin kencang serta tanah longsor dan banjir di wilayah-wilayah yang topografinya mendukung untuk terjadinya bencana seperti tersebut.

     Selain tetap waspada terjadinya bencana hidrometeologi masyarakat diimbau agar harus tetap waspada untuk selalu menjaga kesehatan dan mengkonsumsi vitamin agar tingkat imunitas kita tetap terjaga dan tidak terserang Covid-19 di masa pandemic ini. Dan juga masyarakat sangat di harapkan agar tetap melakukan pemakaian air yang baik dan benar. Seperti, melakukanya panen air hujan dan mengisi danau yang berguna untuk memasuki periode musim kemarau di tahun yang akan dating.

    Berdasarkan analisis terkait curah hujan pada dasarian I September 2021, ada sebanyak 3,22 persen wilayah Indonesia telah memasuki musim hujan. Kemudian di sebagian besar wilayah lainnya masih mengalami musim kemarau. Seperti yang di yang di lansir dari kompas.com.

Safinatunnajah

Mahasiswa KPI UIN Sunan Gunung Djati Bandung, Jawa Barat

×
Berita Terbaru Update