x
BREAKING NEWS

Selasa, 22 Oktober 2019

Daya beli masyarakat tidak sebanding dengan naik nya BPJS

Rencana kenaikan iuran BPJS Kesehatan dikhawatirkan memengaruhi daya beli 
masyarakat. Terutama masyarakat kelas menengah yang menjadi peserta mandiri BPJS Kesehatan.

Ketua Pengurus Harian Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI) Tulus 
Abadi menuturkan, usul kenaikan iuran BPJS Kesehatan sebenarnya hal yang rasional. 
Namun, Tulus menilai kenaikan yang berlatar belakang iuran selama ini yang di bawah 
biaya pokok seharusnya tidak sertamerta dibebankan kepada konsumen. 

Menurut Tulus, selain tidak membebani konsumen BPJS Kesehatan, skema seperti itu menjadi upaya preventif promotif. Opsi lainnya, pemerintah bisa menambah suntikan 
subsidi di BPJS Kesehatan.

Ekonom Center of Reform on Economics (CORE) Indonesia Mohammad Faisal 
menyatakan, bukan hanya inflasi, daya beli masyarakat juga akan terpengaruh. Terutama masyarakat kelas menengah yang menjadi peserta mandiri BPJS Kesehatan Ketersediaan lapangan pekerjaan belum memadai untuk bisa memberikan 
penghasilan yang cukup bagi masyarakat. Kondisi ini yang kemudian mempengaruhi 
konsumsi. Kegiatan produktif yang tersedia saat ini, tidak mampu memperkuat daya beli 
masyarakat.

Persoalan ini merupakan indikasi kegagalan pemerintah dalam pengelolaan 
ekonomi. Khususnya penciptaan lapangan kerja dan stabilitas harga. Selain itu, juga 
membuktikan kegagalan jurus kartu-kartu yang dibagikan pemerintah. Kebijakan tersebut tidak bisa meningkatkan kemampuan ekonomi masyarakat. Kebijakan kartu-kartu rezim ini, hanya bisa digunakan untuk konsumis dan bersifat sementara.

Bagikan

Posting Komentar

 
Since © 2015 DAKWAHPOS - Media Dakwah Islam Aktual.
made with by incsomnia