x
BREAKING NEWS

Senin, 21 Oktober 2019

Berusaha Damai Menjelang Pelantikan Presiden

Berusaha Damai Menjelang Pelantikan Presiden
Oleh : Kintan Safira Meidiza Putri

Menjaga ketentraman dan menjaga wajah indonesia di mata dunia menjadi sangat penting. Sebab nanti akan hadir kurang lebih 20 negara saat pelantikan presiden, selain menjaga dan menghargai demokrasi, konstitusi. Dan apabila ada aspirasi, mari menyampaikan nya dengan baik dan bijak.

Perbedaan pilihan yang membuat perbedaan yang sangat sensitif. Walaupun seperti itu, sebagai warga negara Indonesia ini, sudah seharusnya kita mentaati peraturan yang ada. Agar tidak terjadinya provokasi yang menyebabkan ketidak kondusifan. Maka dari itu kita harus menjaga NKRI ini dengan baik.

Adapun penyerangan terhadap Menteri Koordinator Politik, Hukum, dan Keamanan Wiranto tersebut. Memunculkan kekhawatiran pada kekuatan yang dinilai ingin menggagalkan pelantikan pasangan Joko Widodo dan Ma'ruf Amin sebagai presiden dan wakil presiden.

Apalagi Badan Intelijen Negara (BIN) mengira penusukan pada mantan Panglima ABRI itu sebagai upaya mengacaukan situasi keamanan di Indonesia jelang pelantikan yang dijadwalkan 20 Oktober mendatang.

Pengamat Keamanan dan Intelijen, mengatakan ancaman bagi pelantikan Presiden Joko Widodo bisa berasal dari kelompok politik dan ideologi. Namun, kelompok politik ini relatif kondusif pasca dua kali pertemuan antara Jokowi dan penantangnya pada pilpres April 2019 lalu.

Dan sudah seharusnya semua lapisan masyarakat ikut serta dalam menjaga ketentraman jelang pelantikan, badan intelejen negara mengajak untuk hal itu,  agar kondisi tetap kondusif dan aman.

Kintan Safira Meidiza Putri

Fakultas Dakwah dan Komunikasi

Uin Sunan Gunung Djati Bandung

Purwakarta, Jawa Barat

082124524630 / kintansafira98@gmail.com

Bagikan

Posting Komentar

 
Since © 2015 DAKWAHPOS - Media Dakwah Islam Aktual.
made with by incsomnia